Sabtu, 24 September 2011

Diet oh Dieet

Bulan puasa udah selesai dan sekarang kembali beraktifitas di kampus. Kuliah dan dengan seabrek kegiatannya. Bulan puasa kemarin membuat aku merasa lebih kurusan dari biasanya. Iya! aku merasa lebih kurus. Oh, senangnya hattiku :D. kenapa sengang kurusan ? ehm, begini ceritanya. Jadi sebelum puasa saya merasa agak gemukan, dengan perut buncit dan pipi tembem. Oh no ! mungkin menurut anda itu hal biasa. Tidak... tidakk.. menurut ku ini tidak biasa. Kenapa?! oke, aku kasi 1 hal rahasia yang mungkin membuatku jadi miris. Hidung pesek. Gila! bayangin aja kalo pipi aku lebih tembem lagi dan.. dann.. nasib hidung aku gimana? ga keliatan dong. Oh tidaaak.. tidaaakkk (lebay dah "-__-)

Namun ternyata perkiraanku salah. Saat aku kembali ke kota rantauan ku (dibaca:Malang), dengan pedenya aku bilang begini ke salah satu temanku
aku : aku tambah kurusan yaaa *flirty*
temanku: hah ?! *shock*
aku: kenapa?
temanku: WOOY, NGACA DONG!! NGACA !! PIPI TAMBAH TEMBEM GITU

mungkin temanku itu matanya lagi error yah, hehe. Setelah itu, besoknya ke kampus. Dan ternyata respon teman-temanku begini. "iih, kok kamu tambah gemuk?" atau "Gila! tambah buncit aja tuh perut" atau "hidung kamu kemana kok ga keliatan?"
akhirnya aku putusin untuk melakukan program DIET. ehmm, sebelum-sebelumnya aku belum pernah diet, dan baru kali ini aku ngelakuinnya. 

Hari pertama Diet
mengurangi makan-makanan ringan alias kurangi ngemil. Jujur, aku suka ngemil. Makan apa aja deh yang penting ngemil. Seperti makan kue, snack, gorengan, coklat, batu, kayu, bom, dll.. Ehh, kalo yang 3 terakhir itu enggak kok, hehe. Tapi akhirnya aku harus menahan untuk tidak makan itu semua. Dan untuk hari pertama SUKSES!!

Hari Kedua
stop makan malam. trus berhasil ? berhasil dong. Denis gitu lho :D

Hari ketiga
Tiba-tiba ada yang bilang katanya kalo makan malam itu malah ga sehat. Kata sapa? ga tau. Oh tidak, tiba-tiba aku amnesia, hehe.Yaudah deh, akhirnya aku mulai lagi makan malam. tapi dengan porsi sedikit. Namun, tiba-tiba tengah malem ada yang berbunyi. Kruyuuk.. kruyuuuk.. Apaan tuh? tiba-tiba merinding. Eh, ternyata perutku lagi berdemo karena kenaikan harga bbm. enggak ding, hehe. Dia minta asupan gizi lebih. Ga bisa tidur nih kalo kelaparan gini. Akhirnya?  TET TOT ! GAGAL (langsung lemes)

Hari keempat
kegagalan kemarin, tidak membuatku langsung putus asa (ceileeh), haha. Akhirnya aku memutuskan tetap makan malam dengan porsi seperti biasa, namun stop makan siang. Impas gak? iya dong, hehe. Berhasil? berhasil dong. Tapi makannya di ganti ngemil. Gapapa kan?! tapi kayaknya itu melanggar aturan diet perdietan (mulai ngawur)

Hari kelima
AKU SAKIT!!
dan saya putuskan program diet aku GATOT alias GAGAL TOTAL. Gila aja kalo tetap melanjutkan program diet, bisa-bisa aku tiiit tiiit (sensor dikit meen). 



Dalam hidup ini terkadang ada banyak hal yang kita lupakan. Salah satunya adalah BERSYUKUR. Aku rela menyiksa diriku sendiri hanya karena tidak bersyukur. Coba seandainya kita bersyujkur dengan apa yang dikasi ALLAH SWT, aku ga bakalan sakit dong. Trus bagaimana dengan ribuan orang yang sejak lahir sudah tidak punya hidung, dan mereka bernafas menggunakan selang. Bukannya aku berada diatas ribuan orang, walaupun pesek. Bersyukuur.. bersyukur... Kalo kita terus-terusan melihat keatas dan selalu berandai-andai seperti mereka ga akan ada puas-puasnya. Syukuri apa yang ada, insyaAllah anda akan merasa lebih bahagia. Percayalah :). Jangan menunggu bahagia untuk bersyukur, namun karena kita bersyukur kita bisa bahagia.



-Denissya Ayu Pritasari-